We're Moving To

 

Halooo,

Terima kasih sudah mampir ke sini.

Tapi blog ini sudah tidak lagi saya update karena sudah pindah ke pojokmungil.comDi sana, lebih banyak cerita tentang keseharian keluarga yang dipadu dengan tips parenting.

Saya tunggu kunjungannya ke sana.

Terima kasih.

Advertisements

Minggu ini #VisitBuki melangkah ke Tanah Abang, mengunjungi adik-adik pemulung dan jalanan. Beberapa waktu lalu tempat tinggal mereka dilanda kebakaran dan penggusuran. Buki juga menerima donasi pakaian layak utk didonasikan.

Yuk, hibur mereka dengan keriangan akhir pekan.

When a book walks, a dream works. – with Buku Berkaki

View on Path

Jangan lewatkan!
Penampilan Buku Berkaki bareng adik-adik panti asuhan Al Andalusia #NgobrolinBuku teranyarnya, “PS: I Love Mom” di acara Indonesia Morning Show Net TV.

When a book walks, a dream works. – with Buku Berkaki

View on Path

Tahun Baru, Desain Blog Baru

Tepat tanggal 1 Januari nanti, domain pojokmungil.com ini berusia 4 tahun. Huaaaa nggak terasa sudah selama itu nulis cerita macem-macem di blog ini. Meski jumlah postingannya belum terlalu banyak (230 postingan dalam 4 tahun itu sedikit kan ya?) karena penulisnya yang moody berbagai macam kesibukan yang bikin malas nggak sempat nulis, blog ini berarti banget buat saya.

Kebetulan sejak mulai ngeblog tahun 2004, saya agak cerewet soal theme blog. Pertama kali bikin blog sih seorang teman lama berbaik hati ngajarin cara menghias blog dan kode-kodenya sampai bisa bikin desain blog (waktu itu masih di blogspot.com) sendiri. Tapi sekarang saya sudah nggak pernah lagi update ilmu sehingga akhirnya pasrah dengan themes-themes gratisan dari wordpress atau penyedia layanan template blog lain. Apalagi setelah pindahan ke wordpress.com yang mau nggak mau harus pakai themes yang sudah tersedia dan nggak bisa diutak-atik.

Nah, rencananya tahun depan pengen kembali beli hosting untuk blog ini dengan tetap pakai platform wordpress dong, platform blog yang ternyaman menurut saya. Tapi kalau themes-nya masih gitu-gitu aja ya agak males juga sih. Untung mbak Shintaries berbaik hati bikin Giveaway: Blog Make Over, di mana pemenangnya nanti dapat didesainkan blog yang sesuai dengan keinginannya.

Desain blog impian saya nggak ribet kok. Saya suka yang simpel-simpel aja seperti blognya mama idola keluarganugraha.net dan mbak ShintaRies sendiri. Yang penting background dasarnya putih polos dengan 2 kolom serta detil feminin dan warna-warna pastel. Tentunya lengkap dengan custom header dan icon-icon sosmed yang saya ikuti. Ya kira-kira temanya seperti yang ada di Pinterest Board saya ini.

Kombinasi Warna

 

Inspirasi Header dan Detil Blog

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Manis kan ya tema blognya, warnanya kalem dan hangat trus detilnya meski sederhana tetap feminin. Kebayang cantiknya blog saya nanti kalau didesainkan dengan inspirasi seperti ini. Apalagi saya lihat desain-desain mbak ShintariesI garis besarnya sesuai dengan desain blog impian saya. Yaaa, semoga saya beruntung menjadi salah satu pemenang giveaway ini. Supaya di tahun baru nanti blog tercinta ini punya wajah baru yang lebih segar.

Senam Yuk Senam

Baca ceritanya Echie tentang senam hamil jadi kangen ikut senam rame-rame sesama bumil di RSIA. Dulu waktu hamil Cinta dibela-belain pulang kantor ikut senam di YPK padahal antara GatSu ke Menteng meski deket tapi macetnya amit-amit. Pas udah mau lahiran dan mudik ke Sidoarjo pun niat banget ikut senam di RS Mitra Keluarga Darmo Satelit padahal jauuuuh 😀 Tapi ya waktu itu angin-anginan sih, kalo pengen ikut kalo enggak ya tiduran aja di rumah hehehe. Setelah Cinta lahir blas nggak pernah olahraga.

Nah sejak di Brunei dan punya waktu luang selama Cinta sekolah jadi kepikiran buat olahraga biar badan nggak gampang lemes. Tadinya sih ikut aerobic di salah satu klub fitnes 3x seminggu tapi cuma sebulan karena bosan. Akhirnya terinspirasi beberapa teman di twitter yang hobi lari ikutan deh lari seminggu 2-3x di playground yang ada jogging tracknya. Sayang begitu hamil kegiatan ini sempat berhenti karena nggak tahu apakah aman untuk ibu yang lagi hamil di trimester pertama.

Setelah browsing dan nanya-nanya ke bidan juga teman yang ahli di bidang olahraga, mereka bilang selama kehamilannya sehat justru bumil disarankan olahraga. Minimal jalan kaki setiap hari selama 30 menit non stop. Berhubung saya nggak selalu bisa ke taman untuk jalan, akhirnya cari-cari deh di youtube senam hamil yang bisa dilakukan sendiri di rumah. Dan dari sekian banyak video yang ada, nemu beberapa yang paling nyaman dan sering saya lakukan.

Biasanya sekali senam langsung 1 set sekaligus, bisa 3 video dari Dr. Cathy, 3 videonya Baby Fit atau ikut panduan dari  VCD Antenatal Yoga yang saya beli dari salah satu situs hypnobirthing di Indonesia. Selang-seling aja tergantung kondisi fisik dan hati. Itupun nggak setiap hari dan nggak berani memaksakan diri, yah maksimal seminggu 4x. Kadang kalau lagi kumat malasnya kurang fit ya bisa seminggu nggak workout sama sekali.

Meski video-video ini membantu sekali untuk latihan di rumah tapi tetap aja merasa ada yang kurang, terutama sih karena instrukturnya nggak bisa langsung lihat kita dan ngasih tahu kalau ada gerakan yang kurang tepat. Juga belum nemu nggak ada latihan pernafasan dan persiapan melahirkan. Tapi untuk sekadar supaya badan tetap bugar dan mengurangi keluhan-keluhan bumil seperti sakit pinggang, otot kaku, kaki kram, workout semacam ini lumayan sekali. Moga-moga juga bisa membantu tetap fit selama proses persalinan nanti ya.

Kalau mommies, ikut senam hamil juga nggak? Atau olahraga apa yang dilakukan selama hamil? Sharing yuuuuk 🙂

Art in The Wall

Waktu terima raport akhir tahun ajaran 2012 beberapa waktu lalu, dapat banyak sekali hasil kerajinan tangan Cinta selama hampir setahun belajar di KG 2. Mulai dari gambar, mewarna, menempel sampai sertifikat penghargaan. Tadinya cuma ditaruh gitu aja di amplop dan ada beberapa yang disimpan di clear folder tapi lama-lama kok merasa sayang. Apalagi tiap bulan selalu ada yang baru dan akhirnya numpuk menuhin art & toy boxnya.

Pas banget lagi mikir apa yang sebaiknya saya lakukan sama benda-benda itu, nemu foto ini di Pinterest. Ah, langsung deh nyontek idenya.

 

Saya nggak tahu pemilik blog ini pakai apa untuk Art In Hallnya, akhirnya saya kira-kira aja. Bahannya sih cuma gantungan baju, pita dan penjepit baju. Gampang kan yah. Apalagi si gantungan ini karena ada double tape di belakangnya jadi tinggal tempel aja. Ngelepasnya lagi juga nggak susah. Cocok banget buat kami yang tinggal di ruang terbatas dan nggak bisa diubah-ubah tatanannya.

Dan beginilah Art in The Wall versi kami. Jadi seperti jemuran baju ya hehehe. Tapi Cinta senang lah, dia jadi makin semangat bikin sesuatu yang bagus biar bisa dipajang di situ. Kami pun punya hiasan dinding yang unik dan murah.

Photobucket

Movie Playdate

Saking seringnya liat trailer film Wreck It Ralph di Disney Channel, Cinta pengen banget nonton film besutan Disney ini. “Seru lho Ma, lucu,” katanya. Saya sih jujur aja ragu Cinta mau nonton film seperti ini karena bukan kesukaannya. Wong Toy Story series, Brave sama TinkerBell and The Great Fairy Rescue aja dia nggak suka. Sejauh ini, film bioskop yang bisa dia tonton sampai habis itu yang banyak lagu dan nari-narinya, macam Happy Feet 2 dan Madagascar 3.

Tapi berhubung bolak-balik minta nonton, saya pikir dicoba aja deh daripada nganggur liburan di rumah ini. Dan setelah dijanjikan harinya, Cinta seneng sekali plus minta ijin untuk ajak teman sekolahnya yang juga tinggal satu apartemen sama kita, Xing Yuan. Begitu diiyakan, dia langsung bikin rencana, “Nanti aku dibelikan 2 popcorn ya, biar bisa makan sama XingYuan sambil nonton pakai 3D glasses. Trus abis itu makan di tempat bowling. Aku pengen spaghetti carbonara. It would be fun, mama.” Okesip kakaaaaaak.

Pas hari H, mungkin karena nggak sabar atau ngantuk sebelum berangkat Cinta agak rewel. Dia berantem terus sama temannya. Bahkan di perjalanan pun beberapa kali nanya, “Can I sleep first in the car?” Sementara si teman sibuk nyanyi-nyanyi menghibur dirinya sendiri.

Photobucket

Sayangnya, begitu sampai di bioskop dan film dimulai, Cinta tegang. Belum ada separuh cerita udah sibuk bilang, “I don’t like this movie“, “I don’t want to watch this“, “Can I hug you, Mama?” “I want to get out” endebre endebre. Sedangkan XingYuan masih asik nonton sambil makan popcorn. Si mama yang lagi sensitif ini mulai kesal dan nyuekin dia sampai akhirnya pasrah duduk diem sambil ikut makan popcorn.

Setelah 1 jam, pas lagi seru-serunya film, nengok ke kedua anak kecil itu sudah duduk lesu di kursinya masing-masing. Akhirnya diputuskan keluar dari bioskop dan lanjut makan siang. Baru deh mereka mulai tenang dan happy ngider di tempat bowling liat orang-orang main.

Yah, ternyata memang ajak anak ke bioskop harus benar-benar pilih film yang mau ditonton ya. Kalau yang rating PG dan untuk tontonan keluarga belum tentu mereka suka, apalagi film dengan rating di atasnya, seperti Dark Night Rises, Skyfall, Breaking Dawn, dll. Pinjam istilahnya psikolog Ratih Ibrahim, film-film dengan rating PG-13, R, NC-17 cuma bikin trauma sampah kognitif pada anak-anak. Kok bisa, kan anak-anak belum ngerti apa yang dia tonton?

Lha justru itu, fungsi kognitif anak belum matang betul untuk bisa mencerna dan paham apa yang mereka tonton. Apalagi kalau orang tua nggak berusaha menjelaskan dan mengarahkan pola pikir anak ke bagian-bagian positif dari tontonan itu. Jadi begitu liat adegan cium-ciuman, dar der dor dan berantem dengan suara keras bisa bikin trauma juga jadi sampah di kognisi mereka deh.

Hmmm pelajaran juga pengalaman movie playdate sama anak-anak ini, harus hati-hati bawa anak ke bioskop. Yang buat kita bagus dan menghibur belum tentu bisa dinikmati anak. “You don’t know what garbage you inject to their mind,” kata mbak Ratih.

Tapi jadi penasaran sama akhir ceritanya Wreck It Ralph nih. Apa dia beneran bisa diterima sebagai hero sama orang-orang di game Fix It Felix? Nggak sabar nunggu bisa download filmnya trus nonton sendiri deh pas Cinta tidur 😀

Kalau anaknya suka nonton film apa, Moms di bioskop?